Wednesday, 19 July 2017

Cita-Cita

Dari kecil saya nggak pernah punya cita-cita. Saya inget waktu saya duduk di bangku TK, saya nggak punya teman, teman saya benci saya karena saya mendapat ranking di kelas, saya dijauhi oleh teman-teman saya. Pas saya dinobatkan sebagai nilai tertinggi kedua se-TK saya, itu TK lo udah kaya apaan aja ya, saya ditanya, kamu mau jadi apa nantinya, saya jawab, "Saya pingin punya banyak teman, bu."

Saya nggak pernah tau definisi cita-cita itu seperti apa. Saya nggak pingin jadi dokter, saya nggak pingin jadi polwan, saya nggak pingin jadi suster. Sampai akhirnya saya menginjak bangku SMP dan waktu itu lagi pemilihin OSIS gitu. Saya disuruh bikin ID Card yang tulisannya nama saya, idola saya, cita-cita saya. Nama saya Gita Kusuma Dewi, Idola saya adalah ibu saya sendiri, dan cita-cita saya menjadi seorang insinyur pertanian. Cita-cita pertama saya. Saya pingin kuliah di IPB, menjadi seorang insinyur pertanian, dan saya harus pulang ke kampung halaman saya untuk mengurus sawah nenek saya di desa. Itu cita-cita pertama saya.

Setelahnya, semakin hari semakin saya belajar semakin saya jadi tahu banyak hal. Lalu, cita-cita saya di kemudian hari, saya harus menjadi seorang psikolog. Itu cita-cita anak kelas 2 SMP. Ditanyain nih, kenapa pingin jadi psikolog, dengan gampangnya saya jawab, "keren aja gitu, psikolog, keren." Cita-cita jadi psikolognya cuma bertahan sampai kelas 2 SMA, haha. Saya jadi makin tahu apa yang saya pingin. Waktu itu saya seneng banget nulis blog, nulis apapun, saya seneng sama media sosial, saya seneng sama apapun yang berbau kutipan, puisi, saya tahu saya harus kemana. Saya pengen jadi seorang jurnalis. Kebetulan banget waktu itu kakak saya lagi kerja di salah satu statiun televisi swasta ternama di Indonesia. Banyak hal yang bisa dipelajari.

Eits, tidak berhenti di sini, guys. Saya naik kelas. Sekarang saya kelas 12 SMA. Banyak sekali ternyata pilihan dalam hidup. Saya mau jadi mahasiswa nih, nggak mungkin gini gini aja. Saya harus tau tujuan hidup saya. Saya nggak mau deh sampai salah jurusan, saya tnggak mau. Kalo saya lulus, saya mau jadi orang kaya pokonya, hehe.

Saya bersyukur saya punya orang tua yang hebat, hehe. Mereka ngasih support buat jadi apapun yang saya mau. "Terserah, asal kamu senang dan bisa membanggakan orang tua", kata bapak saya. Nilai SMA saya pas-pasan banget. Saya nggak tahu mau kemana. Buat kuliah tuh, banyak banget jalur yang bisa dilalui. Ternyata, nggak semudah itu nyari kuliah, guys. Asli deh. Susah banget. 7 Universitas Negeri nolak saya. Wah, hati saya sakit bukan main, bukan bukan, bukan karena saya ditolak PTN, tapi karena saya nggak bisa aja gitu ngelihat orang tua saya berkali-kali ngeluarin biaya banyak cuma buat pendaftaran saya. Pas nggak diterima nih, cuma bisa nangis, ya karena ibu saya. Ibu saya adalah orang yang paling berjasa sih. Mulai dari daftar online, pembayaran pendaftaran di bank, sampai tes pun, ah ibu saya selalu ada. Terbaik memang ibu. Ibu saya tentunya mendukung dan mendoakan saya sepenuh hati. Waktu itu saya pernah sekali menyerah, nggak papa deh nggak kuliah tahun ini, tahun depan aja. Tapi ibu saya nggak mau, ibu saya tetep kekeuh pokoknya anaknya harus kuliah di tahun itu juga.

Dari sana saya sadar, cita-cita saya bukan ingin menjadi apa saya nanti, tetapi menjadi apa nantinya saya, saya harus bisa berguna bagi diri saya sendiri, orang lain, terutama buat orang tua saya. Cita-cita saya sekarang sampai saya mati, saya cuma pingin orang tua saya bahagia sambil ngomong 'itu yang sukses anak saya tuh', sambil nunjuk saya.☺

Wednesday, 7 June 2017

ACNE STORY & SKIN CARE ROUTINE

Hai!
Long time no see!
Seneng banget akhirnya bisa balik lagi nulis di blog dan semoga konten-konten yang nantinya akan disugukan menjadi konten yang bermanfaat.
Saya ucapkan terima kasih banyak kepada 13rb pembaca yang mau mampir ke blog saya.

Hal yang pertama kali bakal aku share yaitu mengenai cerita muka aku yang jerawatan parah dan sekarang Alhamdulillah-nya jadi baik baik aja. Langsung aja kali ya, nggak usah basa-basi lagi.

SIDE NOTES:

  • Skin Type: Combination (A combination skin type can be dry or normal in some areas, and oily in others, such as the T-zone. The T-zone is the nose, forehead, and chin area.)
  • Main Skin Problem: Acne, Blackheads, Whiteheads, etc.
  • Exfoliate? Yes
  • Facial? Yes
  • Face Mask? Yes

DISCLAIMER
This method works on me, it doesn't mean will work on you too.


ACNE STORY

Berawal dari Sekolah Menengah Atas di mana anak-anak sepantaranku udah bening-bening gitu pada cantik semua pake skin care ini itu. Boro boro tau skin care, aku cuci muka aja pake sabun mandi. Dulu waktu SMA, muka aku tuh bener bener kusem banget gitu, tapi untungnya sih jarang jerawatan. Jerawatan pun kayanya cuma pas lagi mau menstruasi aja.
Sampe suatu hari, aku sadar akan pentingnya perawatan muka. Makin gede nih ceritanya, udah punya pacar, eh tau-taunya putus. Lalu aku berniatan untuk mengubah diri seperti Power Ranger agar wajahku terlihat segar bugar. Pergilah aku ke dokter kulit, langsung minta "dok, putihin aku", asli lo aku bilang gitu haha so pathetic. Dokternya bilang nggak bisa karena muka aku emang kotor banget katanya, banyak komedo dan lain-lain karena emang aku sering banget ya kena sinar matahari secara langsung dan nggak ada proteksi sama sekali gitu. Aku ke sekolah dulu naik motor tanpa sarung tangan, jaket, masker, nggak pernah pake hand and body lotion, apalagi sunblock, Bisa membayangkan betapa dekilnya saya?
Terus pertama kali ke dokter langsung facial. Percayalah facial itu sakit, sampe sekarang aku masih nangis kalo facial. Tapi ada kepuasan tersendiri aja gitu kalo abis facial. Terus di kasih sabun cuci muka, toner, dan krim pagi. Make selama 6 bulan tapi nggak ada perubahan sama sekali. Eits, bukan karena dokternya ya, karena akunya males ke sana lagi, hehe.
Setelah itu aku bener bener stop pake krim dan sebagainya itu. Kalo main keluar cuma pake Moisturizernya Ponds, udah.
Lalu tahun 2016, mulailah jerawat keluar satu, dan aku bodo amat. Tapi makin lama makin nambah. Mulai bingung. Nontonin youtube, nemu lah jawabannya! Acnes Creamy Wash! Yak! Sabun cuci muka andalan semua pihak. Tiap aku jerawatan, abis itu cuci muka pake itu, pasti besoknya jerawat aku kering.
Memasuki dunia perkuliahan nih. Kakak tingkat dan temen-temenku kenapa pada cantik semua. Mulai deh, sering nontonin Youtube, dan aku dapat banyak banget informasi soal produk skin care yang bagus.
Mulai lah dengan Etude House AC Clean Up Toner & Gel Lotion.
Aku make ini awal mulanya dari sample sih dan cocok. Aku terusin deh. Abis make ini selama berbulan-bulan muka aku jadi kenyel sih dan jarang juga nimbul jerawat. Tapi muka aku tetep kusam. Mau nerusin juga sayang banget, kalo diitung-itung ini termasuk skin care mahal buat kantong mahasiswa.
Akhirnya memutuskan meninggalkan ini, dan beralih nyoba-nyoba awalnya beli samplenya Skin Food yang Yuja Water kalo ga salah, besoknya muka aku bruntusan. Asli deh, bingung banget.
Karena dulu aku percaya sama Acnes yaudah aku langsung beli satu set gitu ada facial wash, powder lotion, sealing gel, uv tint, dan creamnya. Sehari langsung aku pake-in deh itu, besoknya makin bruntusan, jerawat banyak banget gitu loh. Terus aku beli Aloe Vera Gelnya Wardah. Banyak banget yang bilang Aloe Vera Gel bagus gitu buat jerawat. Sebenernya, dari dulu aku nggak pernah cocok sama Wardah. Sekali make muka aku langsung kusem kalo nggak gitu jerawatan atau bruntusan langsung. Tapi karena aku butuh banget Aloe Vera Gel. Karena sebenernya aku udah beli di Korea langsung Aloe Veranya Nature Republic tapi belum dateng juga dan aku super duper nggak sabar. Setelah aku pake Aloe Vera ternyata muka aku langsung panas dan merah-merah. Di hari itu juga aku stop pake semuanya. Aku cuma bingung, ini breakout apa purging? Aku bakal bahas ini di post terpisah hehe.
Dan aku nggak mau nuggu lama-lama, langsung aku ganti produk skin care. Semuanya aku ganti. Dan..........Thank God. Nggak Tau lagi aku cinta banget sama muka aku sekarang.


Before:
Itu kondisi muka aku setelah pake Acnes Starter Pack ditambah pake Wardah Aloe Vera Gel.
Bener-bener sedih banget sih. Sorry gambarnya mungkin agak kurang jelas, but trust me, itu bentol bentol gede banget.

After:
Itu perubahan setelah aku pake skin care aku yang sekarang ini selama kurang lebih 2 mingguan.


SKIN CARE ROUTINE

1. VASELINE PETROLEUM JELLY / BABY OIL

Aku pake ini buat ngeexfoliate bibir aku tiap 3 hari sekali dan buat bersihin bibir aku dari lipstick, liptint, lipcream yang super matte dan sebagainya. 
Cara aku nge-exfoliate bibir itu caranya aku olesin bibir pake ini terus aku scrub pake handuk, make sure handuknya bersih. Abis itu, kalo ngerasa udah cukup scrub dikit-dikit pake masker gula + madu. Kalo udah, bersihin pake handuk dan langsung aja oles pake lipbalm.

Terus biasanya kalo abis pake makeup yang rada heavy gitu kaya pake foundation, tapi aku jarang sih pake foundation. Biasanya pake bb cream tipis gitu aku pake baby oil buat firs cleansing.


2. VIVA MILK CLEANSER & FACE TONER GREEN TEA



Sehabis bersihin muka pake Baby Oil aku pake Milk Cleanser. Aku makenya aku ambil dan aku olesin ke muka dan aku bersihin pake kapas. Trus aku lanjutin pake face toner buat ngangkat sisa makeup yang masih nempel dan sisa milk cleansernya.

3. FACIAL WASH





Jadi, aku punya 3 sabun cuci muka.
Yang pertama, Hada Labo Mild Peeling Face Wash. It has AHA+BHA on it. Aku pake ini almost everyday dan muka aku jadi kusut, kering, sampe ngelupas. Aku stop. Tapi ini bagus banget, yang bikin jerawat ilang ya produk ini! Akhirnya aku pake ini cuma seminggu 2-3 kali. Anggep aja ini sebagai exfoliator.
Secondly, aku punya It's My Cleansing Foam dari It's My. Jadi It's My ini brand dari korea gitu dan aku belinya juga langsung dari Korea. Harganya kalo nggak salah 40k++. Ini bagus banget sih kalo abis pake makeup terus dibersihin pake ini. Makeup bener bener langsung ilang. Tapi sayang banget, ini cepet banget bikin kulit kering. Tapi seger aja gitu kalo abis make ini.

IT'S MY Cleansing Foam Details (Source: Althea Kr)
Yang terakhir aku pake punya Calmia Oatmeal Cleansing Foam. Calmia ini juga brand skin care dari Korea juga. Aku belinya di Althea Korea. Harganya sedikit mahal kalo cuma buat sabun cuci muka, sekitar Rp115.000-an. Tapi beneran deh bagus banget. Kalo aku di rumah aja, nggak pake makeup atau abis kuliah jarang banget pake makeup aku langsung cuci muka pake Calmia. Muka aku jadi mulus gitu jadi halus. Dan kalopun ada kulit muka yang iritasi, pas make Calmia juga nggak perih sama sekali. Must Try!

4. EXFOLIATOR
How I exfoliate my face? Pake Himalaya Herbals!

Aku nemu produk ini di Transmart haha. Awalnya iseng gituloh pingin nyoba, eh taunya enak banget sih. Fungsi exfoliate itu sebenernya mengangkat kulit-kulit mati. Aku ngelakuin step ini cuma seminggu sekali.

5. TONER
Buat toner aku pake Hada Labo Gokujyun Ultimate Moisturizing Lotion. So, toner ini adalah cairan pertama yang bakal menyerap ke wajah sebelum wajah menerima cairan skin care lain. Dan toner ini teksturnya juga paling cair, jadi gampang meresap. Dan kata mbak mbak di counter Hada Labo, kalo di Jepang embel-embel skin care lotion itu dia bentuknya cair gitu. Kalo 'lotion' buat moisturizing disebut milk.
So far, aku make ini muka aku bener bener moist sih. Dan katanya ini bagus buat kulit berminyak karena bisa kontrol minyak, jadi biasanya make ini di area T-Zonenya aku banyakin hehe.
Cara makenya tinggal aku tetesin ke tangan 4-5 tetes aku usap tangan aku ke muka trus aku tepuk tepuk.
Sebenernya Hada Labo ini juga sepabrik sama Acnes, OXY dan Skin Aqua. Correct me if i am wrong. Tapi emang bener sih. Salutnya lagi, di websitenya Rohto bilang kalo emang belum ada sertifikasi dan logo halal diproduk tapi Rohto menjamin semua produknya berbahan baku halal.

6. ESSENCE

Abis pake toner, kalo menurut Skin Care Routine ala orang Korea tuh masih dipakein first essence dulu baru essence, ah ribet kalo bahas Skin Care Korea banyak banget. Setelah pake toner aku lanjutin ke essence punya SK II yang terkenal banget dengan kualitas dan harganya yang sejuta-an. Tapi, aku nggak beli yang full sizenya kok, belum mampu hamba. Aku biasanya pake yang sample yang 5 ml. Itu aja makenya ngirit gituloh, trust me sample yang kecil sejempol aja bisa sampe 80k an. Tapi ya tapi ini worth it parah! Cant describe how i love this product. 

7. MOISTURIZER

Buat moisturizer aku pake Acnes Cream Oil Control & Whitening.
Sebenernya kalo whitening sih enggak ya, cuma dia bisa menyamarkan dan lama lama bisa memudarkan bekas jerawat, and it is good for me. 

8. Sun Screen

Buat Sun Screen aku pake Skin Aqua SPF 50+ PA++
Sebenernya banyak banget macem buat sunscreen dari Skin Aqua mulai dari yang spf 25 spf 30 dan sebagainya. Kalo aku baca sih ini termasuk physical sun screen. Jadi, ada dua macam sunscreen yaitu physical & chemical. Di bahas lain kali deh ya.

Terima kasih sudah mau menyempatkan waktu berkunjung! Semoga membantu bagi yang punya masalah kulit wajah yang sama, dan aku tekankan sekali lagi, apa yang cocok di aku, belum tentu cocok di kamu juga. Bye, see you on next post! 

Sunday, 14 May 2017

2017

Bismillah.

Halo, sudah lama tidak berjumpa.
Terakhir kali ngeblog tahun? 2015. Bener banget.

Ya, bener banget semua orang udah mulai males baca, saya juga. Dan apalagi, sekarang lagi booming banget nonton video di Youtube, saya juga. Menurutku sih, Youtube lebih praktis. Nonton video lebih praktis daripada baca tulisan yang ngebosenin dan biasanya panjang.
Tapi nggak akan ada yang namanya bosen nulis. Saya cinta nulis mulai dari saya bisa menulis. Menurut saya, dengan menulis, we can write down everything what we feel, we can describe it any better.

So, saya sudah memperbaharui semua tampilan di blog saya, dan semoga tampilannya lebih fresh dan lebih mudah diakses. Saya juga bakal bahas banyak hal di sini, mulai dari pengalaman saya, keseharian saya, curhatan saya, some masterpieces hehe, review mengenai tempat makan dan makanan, review mengenai kuliner, puisi ciptaan saya, apapun yang saya bisa letakkan di sini, akan saya post. hehe.

So, sepertinya pendahuluannya udahan di sini aja dulu kali ya.
Oh ya! Ucapan terima kasih saya sampaikan kepada:
- Allah SWT, karena telah memberi hidayah
- Gunawan Muhamad, karena telah memberi beberapa saran dan selalu menemani saya
- Orang Tua saya, yang selalu menyupport saya di setiap waktu
- Teman - teman saya, yang selalu memberi warna
- Dan seluruh pembaca yang masih menyempatkan waktu untuk berkunjung di blog saya

Semoga blog ini tidak pernah mengecewakan anda. Terima Kasih



With Love,



On May 2017.