Sunday, 16 August 2015

saya pikir saya sudah jadi yang terbaik, ternyata saya ga ada apa-apanya. lucu sih, berawal bercanda akhirnya begini. tapi gimana lagi emang nyakitin juga. saya pikir kamu sudah berubah, taunya berubah jadi orang yang ngga saya kenal. ya mau gimana lagi. saya disini sedih sendiri, paling kamu disana malah lagi seneng liatin foto orang lain. kenapa kamu gabisa belajar dari kesalahan sebelumnya sih? saya sebenernya udah capek, maafin kamu juga ga ngerubah apa-apa. mending sayang sendiri tapi bahagia daripada sama kamu saya nyakitin diri saya sendiri terus-terusan.

Sunday, 31 May 2015

:)

saya berusaha menghargai kamu, but you never even see me, do you? ngejar kamu tuh, capek. kaya lari di treadmill. sekarang semuanya sendiri, berjuang sendiri, sedih sendiri, senang sendiri, nggak ada bedanya sama kaya dulu. kadang saya mikir, saya capek sama kamu. tapi enggak, saya mau nglakuin apa aja buat kamu. saya tulus ngomongnya. saya jadi mikir, kamu yang capek sama saya. hal tersedih ya saya selalu mikirin sesuatu yang sebenernya nggak pernah ada. but, the saddest fact ever is, saya tau kamu nggak pernah berusaha bikin saya percaya sama kamu. hardest thing ya belajar percaya. bukannya nggak percaya. kamu bilang kamu mau ngelakuin apa aja buat saya, tapi sebenernya kamu nggak pernah inget saya. kamu nggak pernah tau kan gimana perasaan orang. kamu pernah bilang kita kenal barusan. tapi emang sebenernya kamu ngga pernah tau saya. kamu nggak pernah tau kan saya nangisin kamu semaleman, kamu nggak pernah tau kan kalo sebenernya ada apa-apa. kamu nggak pernah tau soalnya kamu nggak peduli. It hurts the worst when the person that made you feel so special yesterday, makes you feel so unwanted today. nggak tau, saya cuma ngerasa capek. i miss the old us. bukan, saya rindu kamu yang dulu. now i know that some things are better left unsaid. karena emang saya harus berusaha dewasa menghargai orang lain, ngalahin ego saya, karena emang yang ngerti saya ya cuma saya. all i know is you've changed, i dont know you anymore. saya selalu nungguin kamu balik, kamu di sini tapi sebenernya nggak disini. jangan pergi-pergi. saya butuh kamu.

Friday, 29 May 2015

"So tell the truth and hit me hard
A broken heart is all I have now
But some things are better left unsaid"

silence has a deep explanation in every situation. it's either you truly dont care anymore or you are pretending to be unaffected, but deeply hurt. you should know that i know everything about you.

Sunday, 24 May 2015

Aloha 2015

men, hampir setahun nggak nge-blog. saya melakukan perjalanan jauh mencari jati diri, halah. naik turun gunung menyusuri pantai. hobiku udah beda sekarang, udah bukan galau galauin cowo di blog lagi, try to do something useful, but blogging is one of my fave.
udah lama ya, kangen kangen gimana gitu. sekarang juga palingan udah nggak banyak yang main blog. sekarang udah ada youtube. dari dulu sih udah ada youtube. but lemme guess, orang lebih males baca. saya juga.

let us talk about my new hobbies. saya suka mendaki gunung. sebenernya juga bukan mendaki, soalnya ya nggak sampe atas-atas banget. apa ya, lebih ke menghargai alam, menikmati ciptaan Yang Maha Esa lalu mengabadikan di kamera saya. nanti bakal saya post fotonya satu-satu.
saya juga suka suka foto foto di surabaya. cari tempat anti-mainstream (yang akhirnya jadi mainstream) buat diambil beberapa gambar, nanti bakal saya upload juga.

then, a few months ago, saya punya usaha kecil-kecilan. usaha jualan case hp. lumayan lah, saya bisa dapet 200-300rb dalam seminggu. maksudnya lumayan bisa nambah uang jajan. tapi cuma berjalan 2 bulan. capek juga sih kalo harus bolak-balik sana sini. jadi, diputuskan berhenti. saya mah orangnya gitu, suka capek capek sendiri *insert ..... emoji*

skip
skip
skip

saya lagi bingung juga, soal jurusan apa yang bakal ditekuni nantinya. ah nanti dibahas juga!!!

skip
skip
skip

sekarang lagi hobi nonton sendiri. bukan sekarang sih, udah dulu. me-time gitu, asik aja. saya mikir kalo nglakuin semuanya sendiri itu udah paling asik. nonton sendiri, main sendiri, hunting sendiri, cari makan sendiri, semuanya asik sendiri. tapi ternyata salah, semua asik kalo dilakuin ada temennya. i've found my part-time best friend and full-time lover hehe. he's my wonderwall. dia salah satu bagian terpenting di hidup saya. sometimes he doesn't understand me, but i can be myself around him. he's too flat to me yang notabene banyak ngomong, tapi dia bisa bikin saya senyum tiap kali saya liat screen handphone saya. he knows how to treat me like a lady. meskipun dia nggak romantis sama sekali. hal yang selalu saya tunggu ya pas ada di sebelahnya. i know right, dia nyebelin. but he's loveable. i adore him, i woof him, i love him. kayanya saya bakal cerita banyak banget soal dia, kalo nggak males ngetik ya lol.

ya sudah ya.

OMG I FORGOT. I AM OFFICIALLY 17 NOW. bye.

Saturday, 13 September 2014

Mau pegangan dulu aja lah, lagi bingung.

Halo, masa aku udah kelas 11 aja? cepet ya. Eh tapi beneran lo, nggak kerasa kalo udah kelas 11. Tahun depan kelas 12, terus lulus. Kuliah.
Perasaan baru kemarin lo masuk SMA. Nggak kemarin juga sih-_- Bentar lagi, kuliah.

Kuliah nih yang bikin bingung. Emang masih kelas 11 sih, tapi emang harus dipikirin bener-bener kalo soal kuliah. Nggak bisa dianggap remeh juga.
Takutnya salah masuk jurusan. Dan bikin penyeselan sampe tua nanti, takutnya gitu. Kaya pas mau daftar sekolah kawasan dulu bingung mau masuk mana. Pertama aja, giat banget belajar soalnya pinginnya masuk Smala. Taunya pupus ditengah jalan, udah nyerah duluan. Aing mah anaknya gitu, udah nyerah duluan di tengah jalan. Terus, ada pikiran mau masuk Smada, karena orang tua kurang setuju, yaudah nggak jadi. Orang tau kalo udah nggak restu ya mau gimana lagi, jalannya pasti susah kalo dilawan. Terus yaudah, Smasa. Aku juga nggak tau dapet hidayah dari mana kok bisa pingin masuk Smasa.
Yaudah dong. Sampe unas pun aku juga masih #FFSmasa. Sampe akhirnya H-berapa minggu tiba-tiba orang tua nggak setuju kalo aku daftar Smasa soalnya denger-denger yang dapet undangan dikit. Bimbang lah aku mau sekolah mana.
Karena itu udah les buat TPA juga, akhirnya dari lubuk hati yang paling dalam, aku minta ijin ke orang tua buat daftar Smada. Orang tua nyaranin buat daftar Sixteen aja. Soalnya tahun lalu yang dapet jalur undangan banyak. Bingunglah aku sampe nangis lontang-lantung nggak jelas mau masuk mana.

Eh, pas daftar online sekolah kawasan, aku mikir. Aku kan anaknya emang gampang banget patah semangat. Aku milih Sixteen. Pas itu bapak mah udah ngikutin ajalah maunya anak, kalo ibu tetep yang dukung banget kalo aku masuk Sixteen. Yaudah, Sixteen.

Aku masih nyimpen bukti pendaftannya nih.





































Dan nyesek adalah,
pas tau nilaimu bisa masuk ke semua sekolah kawasan......kecuali Smala:)
Yasudahlah, mungkin Allah memang meridhoi menuntut ilmunya di Sixteen. Aku juga sudah bersyukur sekali masuk Sixteen.

Lalu,
sekarang galau kuliahnya.
Dari kelas 10 aku udah gonta-ganti seribu kali kayanya pingin masuk jurusan dan universitas mana. Dulu kelas 10 pingin jadi psikolog. Eh, lama-lama ganti pingin kerja di TV, liat kakak kerja di Trans tv sama kakak sepupu kerja di Net kok kayanya seru. Tapi masa di keluarga kerja di bidang pertelevisian semua, udah sekeluarga anak cuma dua. Yaudah ganti, liat saudara jauh ada yang kerja di perminyakan kok kayanya asik. Eh taunya nggak ada bakat di situ. Nyoba pingin mendalami ilmu politik tapi kok...ngga jadi.
Akhirnya pas lebaran kemarin ketemu keluarga besar. Dari semua, yang belum kuliah cuma aku. Cuma Aku. Yang lain udah pada kuliah di Bandung, Jogja, Surabaya dan lain-lain. Terus pakpuh-budhe nanya gitu. Tau nggak pakpuh apaan? Bapak sepuh, sama aja kaya pakdhe. Berhubung bapak anak terakhir, jadi nggak punya tante dan om. Lanjut, terus nanya gitu, 'dek Gita mau kuliah di mana?', aku cuma diem aja bingung ngomong apa, terus bapak tiba-tiba ngomong 'Teknik sipil ya dek biar kaya mas koko sama mb cucu', lalu aku bingung. Mau pegangan. Mana ada aku pikiran masuk teknik sipil...yaudah aku cuma senyum.

Besok paginya, ngobrol sama pakpuh gitu, soal jurusan-jurusan gitu. Terus pakpuh ngomong, "ya kalo bisa ikutin maunya kakung. Jadi guru atau dokter." Lah....
Emang sih kakungku itu mau banget anak cucunya punya profesi yang sifatnya mengabdi untuk orang lain gitu. Dari 5 anaknya kakungku aja, semuanya guru kalo ga gitu kerja di pemerintahan kecuali bapakku sama ibuku doang.

Lalu beberapa minggu yang lalu, aku ngobrol sama bapak, ibu, kakak. Terus nanya.
"Kalo aku masuk sastra gimana? Tapi tetep di UGM kok." Semuanya diem.
"Enak aja gitu kalo masuk sastra kayanya, nulis lah gabikin bosen atau jenuh kalo mau nglakuinnya." Dan semuanya tetep diem. Yaudah.