Saturday, 13 September 2014

Mau pegangan dulu aja lah, lagi bingung.

Halo, masa aku udah kelas 11 aja? cepet ya. Eh tapi beneran lo, nggak kerasa kalo udah kelas 11. Tahun depan kelas 12, terus lulus. Kuliah.
Perasaan baru kemarin lo masuk SMA. Nggak kemarin juga sih-_- Bentar lagi, kuliah.

Kuliah nih yang bikin bingung. Emang masih kelas 11 sih, tapi emang harus dipikirin bener-bener kalo soal kuliah. Nggak bisa dianggap remeh juga.
Takutnya salah masuk jurusan. Dan bikin penyeselan sampe tua nanti, takutnya gitu. Kaya pas mau daftar sekolah kawasan dulu bingung mau masuk mana. Pertama aja, giat banget belajar soalnya pinginnya masuk Smala. Taunya pupus ditengah jalan, udah nyerah duluan. Aing mah anaknya gitu, udah nyerah duluan di tengah jalan. Terus, ada pikiran mau masuk Smada, karena orang tua kurang setuju, yaudah nggak jadi. Orang tau kalo udah nggak restu ya mau gimana lagi, jalannya pasti susah kalo dilawan. Terus yaudah, Smasa. Aku juga nggak tau dapet hidayah dari mana kok bisa pingin masuk Smasa.
Yaudah dong. Sampe unas pun aku juga masih #FFSmasa. Sampe akhirnya H-berapa minggu tiba-tiba orang tua nggak setuju kalo aku daftar Smasa soalnya denger-denger yang dapet undangan dikit. Bimbang lah aku mau sekolah mana.
Karena itu udah les buat TPA juga, akhirnya dari lubuk hati yang paling dalam, aku minta ijin ke orang tua buat daftar Smada. Orang tua nyaranin buat daftar Sixteen aja. Soalnya tahun lalu yang dapet jalur undangan banyak. Bingunglah aku sampe nangis lontang-lantung nggak jelas mau masuk mana.

Eh, pas daftar online sekolah kawasan, aku mikir. Aku kan anaknya emang gampang banget patah semangat. Aku milih Sixteen. Pas itu bapak mah udah ngikutin ajalah maunya anak, kalo ibu tetep yang dukung banget kalo aku masuk Sixteen. Yaudah, Sixteen.

Aku masih nyimpen bukti pendaftannya nih.





































Dan nyesek adalah,
pas tau nilaimu bisa masuk ke semua sekolah kawasan......kecuali Smala:)
Yasudahlah, mungkin Allah memang meridhoi menuntut ilmunya di Sixteen. Aku juga sudah bersyukur sekali masuk Sixteen.

Lalu,
sekarang galau kuliahnya.
Dari kelas 10 aku udah gonta-ganti seribu kali kayanya pingin masuk jurusan dan universitas mana. Dulu kelas 10 pingin jadi psikolog. Eh, lama-lama ganti pingin kerja di TV, liat kakak kerja di Trans tv sama kakak sepupu kerja di Net kok kayanya seru. Tapi masa di keluarga kerja di bidang pertelevisian semua, udah sekeluarga anak cuma dua. Yaudah ganti, liat saudara jauh ada yang kerja di perminyakan kok kayanya asik. Eh taunya nggak ada bakat di situ. Nyoba pingin mendalami ilmu politik tapi kok...ngga jadi.
Akhirnya pas lebaran kemarin ketemu keluarga besar. Dari semua, yang belum kuliah cuma aku. Cuma Aku. Yang lain udah pada kuliah di Bandung, Jogja, Surabaya dan lain-lain. Terus pakpuh-budhe nanya gitu. Tau nggak pakpuh apaan? Bapak sepuh, sama aja kaya pakdhe. Berhubung bapak anak terakhir, jadi nggak punya tante dan om. Lanjut, terus nanya gitu, 'dek Gita mau kuliah di mana?', aku cuma diem aja bingung ngomong apa, terus bapak tiba-tiba ngomong 'Teknik sipil ya dek biar kaya mas koko sama mb cucu', lalu aku bingung. Mau pegangan. Mana ada aku pikiran masuk teknik sipil...yaudah aku cuma senyum.

Besok paginya, ngobrol sama pakpuh gitu, soal jurusan-jurusan gitu. Terus pakpuh ngomong, "ya kalo bisa ikutin maunya kakung. Jadi guru atau dokter." Lah....
Emang sih kakungku itu mau banget anak cucunya punya profesi yang sifatnya mengabdi untuk orang lain gitu. Dari 5 anaknya kakungku aja, semuanya guru kalo ga gitu kerja di pemerintahan kecuali bapakku sama ibuku doang.

Lalu beberapa minggu yang lalu, aku ngobrol sama bapak, ibu, kakak. Terus nanya.
"Kalo aku masuk sastra gimana? Tapi tetep di UGM kok." Semuanya diem.
"Enak aja gitu kalo masuk sastra kayanya, nulis lah gabikin bosen atau jenuh kalo mau nglakuinnya." Dan semuanya tetep diem. Yaudah.

1 comment: