Saturday, 20 February 2016

😢

Aku capek wah, capek banget. Capek pikiran, capek badan, capek semuanya. Akulo berusaha selalu ada buat kamu. Tapi kamu mana? Kamu nganggep kamu ngehargain aku tapi nyatanya enggak. Kamu mikir kalo aku gapercaya sama kamu, tapi sebenernya aku percaya banget. Kalo aku gapercaya lo, aku bakal chat semua temen-temenmu nanyain apa yang mbo lakuin, nyatanya apa? Berapa kali se kamu nyakitin aku berapa kali se kamu ngebentak aku berapa kali se kamu malu-maluin aku berapa kali? Tapi nyatanya apa? Toh, aku tetep mau sama kamu. Sampe sekarang. Kamu mesti mikir aku selalu nglakuin apapun yang tak suka, nyatanya apa? Aku mesti berusaha ngalah, aku berusaha diem, tapi aku mesti salah. Kamu nganggep kamu yang mesti disalahin diinjek-injek, tapi kamu gapernah noleh ke aku bentar aja. Aku kurang sabar apa se. Kalo caramu gini aku ya ga kuat. Apa yang engga buat kamu? Kamu tau sendiri aku sensitive, tapi brapa kali kamu nyakitin aku? Capek aku, Sumpah Demi Allah aku capek. Akulo gabutuh maafmu. Tiap kaya gini bisamu cuma minta maaf. Kamu mesti ngomong kalo km udah berubah, nyatanya makin kesini makin parah. Aku ngasih semuanya buat kamu, tapi kamu gatau terimakasih. Aku berjuang, tapi nggak pernah dianggep.
Hargain aku, sekali aja. Pikirin perasaanku. Pikirin gimana sakitnya aku. Kalo emang kamu bertahan cuma buat status. Aku cuma bisa berdoa biar kamu disadarin sm Tuhan, kalo ada orang yang berjuang sampe titik darah penghabisan meskipun dipermaluin gimanapun disakitin gimanapun, tapi tetep mau nerima kamu apa adanya, aku.

1 comment: