Wednesday, 19 July 2017

Cita-Cita

Dari kecil saya nggak pernah punya cita-cita. Saya inget waktu saya duduk di bangku TK, saya nggak punya teman, teman saya benci saya karena saya mendapat ranking di kelas, saya dijauhi oleh teman-teman saya. Pas saya dinobatkan sebagai nilai tertinggi kedua se-TK saya, itu TK lo udah kaya apaan aja ya, saya ditanya, kamu mau jadi apa nantinya, saya jawab, "Saya pingin punya banyak teman, bu."

Saya nggak pernah tau definisi cita-cita itu seperti apa. Saya nggak pingin jadi dokter, saya nggak pingin jadi polwan, saya nggak pingin jadi suster. Sampai akhirnya saya menginjak bangku SMP dan waktu itu lagi pemilihin OSIS gitu. Saya disuruh bikin ID Card yang tulisannya nama saya, idola saya, cita-cita saya. Nama saya Gita Kusuma Dewi, Idola saya adalah ibu saya sendiri, dan cita-cita saya menjadi seorang insinyur pertanian. Cita-cita pertama saya. Saya pingin kuliah di IPB, menjadi seorang insinyur pertanian, dan saya harus pulang ke kampung halaman saya untuk mengurus sawah nenek saya di desa. Itu cita-cita pertama saya.

Setelahnya, semakin hari semakin saya belajar semakin saya jadi tahu banyak hal. Lalu, cita-cita saya di kemudian hari, saya harus menjadi seorang psikolog. Itu cita-cita anak kelas 2 SMP. Ditanyain nih, kenapa pingin jadi psikolog, dengan gampangnya saya jawab, "keren aja gitu, psikolog, keren." Cita-cita jadi psikolognya cuma bertahan sampai kelas 2 SMA, haha. Saya jadi makin tahu apa yang saya pingin. Waktu itu saya seneng banget nulis blog, nulis apapun, saya seneng sama media sosial, saya seneng sama apapun yang berbau kutipan, puisi, saya tahu saya harus kemana. Saya pengen jadi seorang jurnalis. Kebetulan banget waktu itu kakak saya lagi kerja di salah satu statiun televisi swasta ternama di Indonesia. Banyak hal yang bisa dipelajari.

Eits, tidak berhenti di sini, guys. Saya naik kelas. Sekarang saya kelas 12 SMA. Banyak sekali ternyata pilihan dalam hidup. Saya mau jadi mahasiswa nih, nggak mungkin gini gini aja. Saya harus tau tujuan hidup saya. Saya nggak mau deh sampai salah jurusan, saya tnggak mau. Kalo saya lulus, saya mau jadi orang kaya pokonya, hehe.

Saya bersyukur saya punya orang tua yang hebat, hehe. Mereka ngasih support buat jadi apapun yang saya mau. "Terserah, asal kamu senang dan bisa membanggakan orang tua", kata bapak saya. Nilai SMA saya pas-pasan banget. Saya nggak tahu mau kemana. Buat kuliah tuh, banyak banget jalur yang bisa dilalui. Ternyata, nggak semudah itu nyari kuliah, guys. Asli deh. Susah banget. 7 Universitas Negeri nolak saya. Wah, hati saya sakit bukan main, bukan bukan, bukan karena saya ditolak PTN, tapi karena saya nggak bisa aja gitu ngelihat orang tua saya berkali-kali ngeluarin biaya banyak cuma buat pendaftaran saya. Pas nggak diterima nih, cuma bisa nangis, ya karena ibu saya. Ibu saya adalah orang yang paling berjasa sih. Mulai dari daftar online, pembayaran pendaftaran di bank, sampai tes pun, ah ibu saya selalu ada. Terbaik memang ibu. Ibu saya tentunya mendukung dan mendoakan saya sepenuh hati. Waktu itu saya pernah sekali menyerah, nggak papa deh nggak kuliah tahun ini, tahun depan aja. Tapi ibu saya nggak mau, ibu saya tetep kekeuh pokoknya anaknya harus kuliah di tahun itu juga.

Dari sana saya sadar, cita-cita saya bukan ingin menjadi apa saya nanti, tetapi menjadi apa nantinya saya, saya harus bisa berguna bagi diri saya sendiri, orang lain, terutama buat orang tua saya. Cita-cita saya sekarang sampai saya mati, saya cuma pingin orang tua saya bahagia sambil ngomong 'itu yang sukses anak saya tuh', sambil nunjuk saya.☺

No comments:

Post a Comment